Ketika datang ke kesehatan kekebalan Anda, ada banyak mitos. Sebagai pengawal tubuh Anda, sistem kekebalan Anda harus memiliki berbagai solusi, membuatnya cukup rumit. Karena kerumitannya, mudah salah memahami sistem kekebalan Anda yang buruk. Di sini, kami menghilangkan beberapa mitos umum. Mitos 1: Bakteri hanya buruk. Bakteri mungkin mendapat rap yang buruk, tetapi kita tidak bisa hidup tanpanya. Mereka membantu mencerna makanan dan menambah nutrisi pada pilihan makanan kita bahkan sebelum kita memakannya. Bakteri yang baik membantu mengusir bakteri jahat. Perusahaan farmasi menanam bakteri untuk membantu membuat obat yang berguna, hormon pertumbuhan manusia, dan bahkan bir. Tapi, seperti sereal sarapan, ada banyak jenis buruk di luar sana karena ada yang baik. Bakteri (yang merupakan organisme sel tunggal) bukanlah hewan atau tumbuhan. Mereka sebenarnya organisme prasejarah yang tidak memiliki arsitektur sel manusia (inti, otak sel-sel kita). Seribu bakteri bisa masuk ke dalam ketebalan sepeser pun. Mereka mereplikasi diri mereka sendiri dan ini menyebabkan infeksi. Antibiotik yang dirancang untuk membunuh bakteri dapat membunuh jerawat atau radang tenggorokan. Infeksi bakteri juga dapat ditularkan secara seksual. Chlamydia, salah satu yang paling umum, tidak menghasilkan gejala pada 75 persen orang yang memilikinya. Jika tidak diobati, peradangan kronis di tubuh Anda dapat menua arteri Anda. Mengurangi sistem kekebalan Anda dapat menyebabkan kerusakan permanen pada organ-organ Anda. Misalnya, strep yang tidak terkontrol dapat menyebabkan abses tonsil, yang berkontribusi pada masalah pernapasan, dan dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan jantung. Mitos 2: Virus biasanya menyebabkan pilek biasa, bukan bakteri. Virus paling umum? Salah satu yang menyebabkan demam run-of-the-mill. Ini sebenarnya terdiri dari beberapa keluarga virus yang berbeda. Anda mungkin mengalami gejala-gejala pernapasan atas yang berhubungan dengan infeksi bakteri, namun, bakteri tidak menyebabkan pilek paling umum. Inilah sebabnya mengapa antibiotik tidak berguna untuk melawan mereka. Jika penyakit terus berlanjut, Anda mungkin telah menarik bakteri sekunder, sebagai akibat dari virus yang melemahkan Anda. Tanda umum dari infeksi bakteri sekunder? Menghasilkan lendir atau dahak berwarna atau lendir dari hidung atau tenggorokan Anda. Mayoritas infeksi virus pilek berlangsung, keluar dari tubuh Anda melalui lubang yang berhubungan dengan bersin, meniup hidung dan batuk. Ketika Anda mengonsumsi antibiotik untuk infeksi virus, mereka benar-benar dapat memiliki efek negatif. Mereka hanya membunuh bakteri yang rentan, memungkinkan strain yang lebih berbahaya dan resisten untuk menjadi lebih kuat. Jadi tidak perlu mengganggu dokter Anda untuk antibiotik jika Anda tahu itu virus. Mereka mungkin memiliki efek plasebo tetapi tidak akan benar-benar membantu Anda. Antibiotik dapat membahayakan Anda, kecuali Anda memiliki infeksi bakteri di atas virus Anda. Flu hightails keluar dari hidup Anda, setelah membuatnya sengsara selama beberapa hari. Mononukleosis mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk berjalan. Virus herpes menggambarkan bagaimana bertahan hidup dengan tenang di dalam tubuh dan kemudian menyala sesekali. Luka dingin datang dan pergi. Herpes zoster bahkan lebih jarang. Meskipun Anda mungkin telah menderita cacar air sewaktu kecil, virus yang sama ini dapat memengaruhi akar saraf di tulang belakang Anda beberapa tahun kemudian untuk menyebabkan rasa sakit yang hebat. Jika Anda berusia di atas 50 tahun, dapatkan vaksin herpes zoster. Infeksi lain mengubah cara Anda hidup. Virus Epstein-Barr menyerang hati Anda. Ini menyebabkan mononukleosis menular dengan limpa yang bengkak dengan sel-sel kekebalan yang siap untuk bertarung. Agar virus dapat menyerang sel, diperlukan beberapa transporter kimia untuk memindahkannya. Terapi baru fokus pada memblokir transporter, sehingga virus tidak bisa masuk ke sel. Magic Johnson hidup begitu lama dengan HIV tanpa mengembangkan AIDS karena dia kehilangan salah satu reseptor yang biasanya membantu virus menyerbu sel. Mitos 3: Sistem Kekebalan Tubuh Selalu Melakukan Pekerjaan Mereka Dengan Benar Kadang-kadang sebagian virus atau bakteri terlihat sedikit berbeda dari sesuatu yang lain di dalam tubuh Anda (seperti sel-sel jantung). Tubuh Anda mungkin membunuh penyerbu dan juga memulai serangan pada jaringan tubuh yang normal, yang hanya terlihat seperti sel penyerang Anda. Ini adalah saat sistem kekebalan Anda mulai menyerang sel-sel sehat. Api yang berbahaya dan ramah ini adalah respons autoimun. Dalam kasus terburuk, ini dapat menyebabkan kegagalan organ. Ini juga dapat menyebabkan penyakit autoimun seperti penyakit radang usus, rheumatoid arthritis dan lupus. Alergi hanyalah respon imun terhadap sesuatu seperti deterjen atau debu.

Why are people so Healthy in Japan? (Januari 2022).